Read Time:1 Minute, 59 Second

KOLOMBO — Tim Dana Moneter Internasional (IMF) tiba di Sri Lanka pada Senin (20/6/2022). Kedatangan mereka akan berjalan singkat dalam membicarakan program bailout atau dana bantuan.

Menurut pernyataan IMF, tim mereka mengunjungi Kolombo hingga 30 Juni. Mereka akan melanjutkan pembicaraan baru-baru ini tentang kemungkinan menjadi program penyelamatan ke-17 Sri Lanka.

“Kami menegaskan kembali komitmen kami untuk mendukung Sri Lanka di masa sulit ini, sejalan dengan kebijakan IMF,” kata lembaga pemberi pinjaman global itu.

Kunjungan IMF ini tumpang tindih dengan pembicaraan restrukturisasi utang. Namun, Kolombo berharap akan menghasilkan kesepakatan tingkat staf yang cepat dan jalur cepat untuk pencairan dewan IMF.

Hanya saja, kesepakatan jalur cepat ini biasanya memakan waktu berbulan-bulan. Sementara saat ini Sri Lanka berisiko lebih banyak kekurangan dan kerusuhan politik.

“Bahkan jika kesepakatan tingkat staf tercapai, persetujuan program akhir akan bergantung pada jaminan bahwa kreditur resmi, termasuk China, bersedia memberikan keringanan utang yang memadai,” kata ekonom senior di firma riset investasi AS Tellimer Patrick Curran.

Negara kepulauan berpenduduk 22 juta orang itu menangguhkan pembayaran utang senilai 12 miliar dolar AS pada  April. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memperingatkan inflasi yang melonjak, mata uang yang jatuh, dan kekurangan bahan bakar, makanan, serta obat-obatan yang kronis. Kondisi itu semua dapat berubah menjadi krisis kemanusiaan.

Krisis sudah luar biasa bagi rata-rata orang Sri Lanka. Garis antrean meliuk-liuk sepanjang kilometer telah terbentuk di luar sebagian besar pompa bahan bakar sejak minggu lalu. Sekolah-sekolah di daerah perkotaan telah ditutup dan pekerja publik telah diminta untuk bekerja dari rumah selama dua minggu.

Para pemegang obligasi mengharapkan kunjungan IMF untuk memberikan kejelasan tentang berapa banyak utang yang dapat dibayar Sri Lanka dan potongan rambut apa yang mungkin harus diambil investor. “Kunjungan IMF ini sangat penting, negara akan membutuhkan setiap bantuan dan dukungan yang bisa didapatnya,” kata  manajer portofolio di pemegang obligasi Capitulum Asset Management yang berbasis di Berlin Lutz Roehmeyer.

“Bagi banyak pemegang obligasi internasional, ini akan menjadi persyaratan utama untuk memastikan mereka datang ke meja dan berbicara tentang restrukturisasi utang di tempat pertama,” katanya.

Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan bulan ini, program IMF sangat penting untuk mengakses pembiayaan jembatan dari sumber-sumber seperti Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia. Perwakilan dari penasihat keuangan dan hukum Sri Lanka, Lazard dan Clifford Chance, berada di Kolombo.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.