Read Time:1 Minute, 12 Second

China pada Senin (19/9/2022) waktu setempat, mengatakan bahwa negara itu telah mengajukan “keluhan serius” atas pernyataan Presiden Joe Biden bahwa pasukan Amerika akan membela Taiwan jika China mencoba menyerang pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

China mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya.

Biden mengatakan “ya” ketika ditanya dalam wawancara yang disiarkan Minggu dalam acara “60 Minutes” di TV CBS News apakah “pasukan Amerika akan membela Taiwan jika terjadi invasi China.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Mao Ning, mengecam pernyataan itu pada jumpa pers harian di Beijing. Menurutnya, itu “sangat melanggar prinsip satu-China” dan “mengirim sinyal yang sangat salah kepada pasukan separatis kemerdekaan Taiwan.”

CBS News melaporkan Gedung Putih mengatakan setelah wawancara itu bahwa kebijakan Amerika tidak berubah.

Kebijakan Amerika adalah menginginkan status Taiwan diselesaikan secara damai. Tetapi, tidak dikatakan apakah pasukan Amerika mungkin dikerahkan sebagai tanggapan atas serangan China.

“Kami tidak akan menolerir kegiatan apa pun yang bertujuan memecah belah China dan tetap pada opsi mengambil semua tindakan yang diperlukan,” kata Mao. Ia menuntut Amerika menangani masalah terkait Taiwan “dengan hati-hati dan benar.”

Ketegangan meningkat menyusul upaya pemerintah Presiden China Xi Jinping untuk mengintimidasi Taiwan dengan menembakkan rudal ke laut terdekat dan menerbangkan jet-jet tempur di dekatnya sewaktu tokoh-tokoh politik Amerika, termasuk Ketua DPR Nancy Pelosi berkunjung ke pulau itu.

Kementerian luar negeri Taiwan, Senin, menyampaikan “terima kasih yang tulus” kepada Biden karena “menegaskan janji keamanan yang kuat dari pemerintah Amerika untuk Taiwan.”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.