Read Time:2 Minute, 30 Second

Kremlin menegaskan bahwa invasinya di Ukraina tidak memenuhi kriteria bagi negara itu untuk menggunakan senjata nuklir.

Utusan Moskow untuk konferensi peninjauan nonproliferasi PBB Alexander Trofimov menyatakan bahwa doktrin Rusia untuk penggunaan senjata nuklir sangat .

Trofimov juga menolak serangkaian klaim oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken yang menyatakan Rusia melanggar Memorandum Budapest 1994, yang menjamin kemerdekaan Ukraina dengan imbalan menyerahkan senjata nuklir Soviet yang tersisa di wilayahnya.

Pernyataan tersebut dianggap tidak dan mungkin dimaksudkan untuk memicu histeria anti-Rusia.

“Kami juga ingin menolak keras spekulasi yang sama sekali tidak berdasar, terlepas dari kenyataan dan tidak dapat diterima bahwa Rusia diduga mengancam akan menggunakan senjata nuklir, khususnya di Ukraina,” kata Trofimov, Selasa (2/8/2022), menggunakan hak jawab untuk membahas Perjanjian Non-Proliferasi ( NPT) konferensi tinjauan di New York.

Ia menegaskan, doktrin nuklir Rusia “sangat jelas”, membayangkan penggunaannya hanya untuk serangan yang melibatkan senjata pemusnah massal atau agresi konvensional yang membahayakan keberadaan negara.

“Tak satu pun dari dua skenario hipotetis ini relevan dengan situasi di Ukraina.”

Diplomat Rusia itu mengutuk interpretasi yang tidak bermoral dari keputusan Moskow untuk menempatkan penangkal nuklirnya dalam siaga awal tahun ini, dengan mengatakan alasan untuk itu adalah tindakan konfrontasi dan pernyataan provokatif oleh perwakilan kekuatan nuklir Barat tentang kemungkinan campur tangan NATO dalam aksi militer di Ukraina melawan Rusia.

Meskipun dia tidak menyebutkan nama para penuduh, tanggapan Trofimov secara khusus membahas klaim oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang pada hari Senin menuduh Rusia “sembrono, serangan senjata nuklir yang berbahaya,” kepada “mereka yang mendukung pertahanan diri Ukraina.”

Blinken juga menuduh Rusia melanggar Memorandum Budapest 1994.

Menurut Trofimov, Rusia telah secara ketat memenuhi kewajibannya di bawah memorandum tersebut, termasuk dalam beberapa bulan terakhir, sementara pernyataan Kiev tentang memperoleh senjata nuklir“mempertanyakan kelayakan” dokumen 1994.

Ukraina juga telah melanggar memo tersebut selama “bertahun-tahun,” khususnya mengenai ketentuan melawan “nasionalisme dan chauvinisme yang agresif,” tambahnya.

Penafsiran Blinken atas pernyataan pemimpin Rusia sebagai ancaman untuk menggunakan senjata nuklir di Ukraina adalah “tidak bermoral dan tidak tahan terhadap kritik apa pun,” bantah Trofimov.

Mereka diarahkan pada NATO, sebagai cara untuk mencegah Barat dari agresi langsung terhadap Rusia dalam konteks krisis Ukraina, tambahnya, mencatat bahwa Barat telah “bergerak menuju konfrontasi hibrida yang sengit dan keseimbangan berbahaya di tepi terbuka. bentrokan militer.”

Langkah seperti itu akan dapat memicu salah satu dari dua skenario darurat yang dijelaskan dalam doktrin kita. Kami jelas berdiri untuk mencegah ini, tetapi jika negara-negara Barat mencoba menguji tekad kami, Rusia tidak akan mundur.

Misi Rusia untuk PBB telah keberatan dengan tuduhan Blinken bahwa Moskow menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye sebagai “perisai manusia,” menunjukkan pada Senin malam bahwa pihak Ukraina telah menargetkan pabrik, terbesar di Eropa, dengan artileri dan bahan peledak memakai drone dalam beberapa pekan terakhir.

Trofimov juga merasa terdorong untuk mencatat bahwa “hanya satu negara di dunia yang benar-benar menggunakan senjata nuklir – yaitu Amerika Serikat, yang menjatuhkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki, meskipun ini tidak memiliki alasan dari sudut pandang kemanfaatan militer dan sebenarnya pengujian senjata pemusnah massal di kota-kota Jepang dan penduduknya.”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.