Read Time:3 Minute, 54 Second

Taiwan mengerahkan jet untuk memperingatkan 29 pesawat China yang memasuki zona pertahanan udaranya, termasuk pesawat pengebom yang terbang ke selatan pulau dan ke Pasifik, Selasa (21/6/2022).

Serangan oleh pesawat-pesawat tempur China itu adalah peningkatan terbaru dalam ketegangan antara Taipei dan Beijing sejak akhir Mei.

Itu juga menandai pelanggaran zona pertahanan udara terbesar oleh China.

Dikutip dari Al Jazeera, misi China terbaru termasuk 17 pesawat tempur dan enam pembom H-6.

Serta peperangan elektronik, peringatan dini, anti-kapal selam, dan pesawat pengisian bahan bakar udara, kata kementerian pertahanan Taiwan.

Taiwan mengirim pesawat tempur untuk memperingatkan pesawat-pesawat China.

Sistem rudal dikerahkan untuk memantau rute mereka.

Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim China sebagai wilayahnya sendiri, telah mengeluh selama lebih dari dua tahun tentang misi berulang oleh angkatan udara China di bagian barat daya zona identifikasi pertahanan udara, atau ADIZ, dekat dengan Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan.

Beberapa pesawat China terbang di daerah di timur laut Pratas, menurut peta yang disediakan kementerian pertahanan.

Pembom, disertai dengan peperangan elektronik dan pesawat pengumpul intelijen, terbang ke Selat Bashi, yang memisahkan Taiwan dari Filipina, dan kemudian ke Pasifik sebelum kembali ke China.

Itu adalah serangan zona udara terbesar sejak Taiwan melaporkan 30 pesawat China memasuki ADIZ pada 30 Mei.

Yang terbesar tahun ini terjadi pada Januari dan melibatkan 39 pesawat.

Perang Zona Abu-abu

Taiwan menyebut kegiatan militer seperti itu oleh China sebagai perang “zona abu-abu”, yang dirancang untuk melemahkan kekuatan Taiwan dengan membuat mereka berulang kali berebut, dan juga untuk menguji tanggapan Taiwan.

Militer China melakukan latihan di sekitar Taiwan bulan lalu yang dikatakan sebagai “peringatan serius” terhadap “kolusi” pulau yang dikelola secara demokratis dengan Amerika Serikat.

Itu terjadi setelah Presiden AS Joe Biden membuat marah China dengan muncul untuk menandakan perubahan dalam kebijakan “ambiguitas strategis” Washington di Taiwan dengan mengatakan bahwa AS akan terlibat secara militer jika China ingin menyerang pulau itu.

China telah meningkatkan tekanan pada Taiwan untuk menerima klaim kedaulatannya.

Pemerintah Taipei mengatakan menginginkan perdamaian tetapi akan membela diri jika diserang.

Kuartal terakhir tahun 2021 menyaksikan lonjakan serangan ADIZ oleh China, dengan pelanggaran satu hari terbesar pada 4 Oktober ketika 56 pesawat tempur China memasuki zona tersebut.

Pesawat China belum memasuki wilayah udara Taiwan, tetapi di ADIZ-nya, area yang lebih luas yang dipantau dan dipatroli oleh Taiwan dan bertindak untuk memberi pulau itu lebih banyak waktu untuk menanggapi ancaman apa pun.

China Luncurkan Kapal Induk Ketiga

China meluncurkan kapal induk ketiga dan tercanggihnya dari Galangan Kapal Jiangnan Shanghai, Jumat (17/6/2022).

China menggunakan sistem peluncuran baru yang menurut para ahli dengan cepat menyusul Amerika Serikat.

Kapal dengan nama “Fujian” itu adalah kapal induk ketapel pertama yang dirancang dan dibangun di dalam negeri China, kantor berita pemerintah Xinhua melaporkan.

Sistem peluncuran yang dibantu ketapelnya ditingkatkan dari sistem gaya lompat ski yang kurang canggih yang digunakan di Liaoning dan Shandong, dua pendahulunya, menurut Center for Strategic and International Studies (CSIS), sebuah lembaga yang berbasis di Washington.

Sistem baru, mirip dengan yang digunakan oleh kapal induk AS, akan memungkinkan China untuk meluncurkan lebih banyak jenis pesawat dari Fujian lebih cepat dan dengan lebih banyak amunisi.

Selain sistem peluncuran, Fujian dilengkapi dengan perangkat pemblokiran dan perpindahan muatan penuh lebih dari 80.000 ton, Xinhua melaporkan.

Xinhua menambahkan bahwa kapal akan melakukan uji tambat dan uji navigasi setelah peluncuran.

Matthew Funaiole, rekan senior di Proyek China CSIS, mengatakan kepada CNN sebelumnya bahwa kapal baru itu akan menjadi “serangan pertama militer China ke kapal induk modern.”

“Ini adalah langkah maju yang cukup signifikan,” katanya.

“Mereka benar-benar berkomitmen untuk membangun program pembawa, dan mereka terus mendorong batas-batas dari apa yang bisa mereka lakukan.”

China menamai kapal induknya setelah provinsi pesisirnya, dengan Liaoning di timur laut dan Shandong di timur.

Fujian, di tenggara, adalah provinsi terdekat dengan Taiwan, dipisahkan oleh selat yang lebarnya kurang dari 128 kilometer di titik tersempitnya.

Tangkapan layar yang dibuat dari video yang dirilis oleh CCTV penyiar negara China ini menunjukkan upacara peluncuran Fujian, kapal induk Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), di galangan kapal di Shanghai pada 17 Juni 2022.

Partai Komunis China yang berkuasa mengklaim kedaulatan atas demokrasi yang memerintah sendiri di Taiwan, meskipun tidak pernah mengaturnya.

Pemimpin China Xi Jinping telah berulang kali mengatakan bahwa “penyatuan kembali” antara China dan Taiwan tidak dapat dihindari dan menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan.

China sekarang memiliki kekuatan angkatan laut terbesar di dunia, dan kapal induk adalah kapal inti dari armada kekuatan besar mana pun.

Kapal-kapal besar pada dasarnya adalah pangkalan udara bergerak, yang memungkinkan penyebaran pesawat dan persenjataan jangka panjang yang cepat ke teater tempur.

Peningkatan angkatan laut China terjadi di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik dengan AS, yang di bawah Presiden Joe Biden berusaha untuk memperkuat hubungan dengan sekutu dan mitra di kawasan Asia-Pasifik untuk melawan pengaruh ekonomi dan kekuatan militer Beijing yang berkembang.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.