Read Time:3 Minute, 16 Second

Moskow: Para pengunjuk rasa di seluruh Rusia turun ke jalan untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka terhadap kebijakan ‘mobilisasi parsial’ yang diumumkan oleh Presiden Vladimir Putin pada Rabu yang akan menekan 300.000 orang untuk wajib militer. Setidaknya 1.252 orang dari 38 kota ditahan, menurut OVD-Info, pengawas hak asasi manusia yang memantau aktivitas polisi.

Di Moskow, ratusan pengunjuk rasa berkumpul di Old Arbat, jalan pejalan kaki terkenal di pusat kota Moskow. Mereka berteriak, “Kirim Putin ke parit!” dan “Biarkan anak-anak kita hidup!” Rekaman menunjukkan polisi anti huru hara menyeret orang pergi.

Di Tomsk, seorang wanita yang memegang papan bertuliskan “Peluk aku jika kamu juga takut” tersenyum tenang saat dia diseret dari sebuah protes kecil oleh tiga petugas polisi. Di Novosibirsk, seorang pria dengan kuncir kuda dibawa pergi setelah dia mengatakan kepada petugas polisi, “Saya tidak ingin mati untuk Putin dan untuk Anda.”

“Protes secara efektif dikriminalisasi di Rusia, di mana sebelum minggu ini hampir 16.500 orang telah ditahan karena aktivitas antiperang,” menurut OVD-Info, seperti dikutip The New York Times, Kamis 22 September 2022.

“Penangkapan termasuk tindakan sederhana seorang individu yang berdiri di tempat umum memegang selembar kertas kosong. Sejak Maret, adalah ilegal untuk menyebarkan informasi palsu tentang perang dan untuk mendiskreditkan Angkatan Darat Rusia,” sebut kelompok itu.

Warga Rusia datang untuk memprotes meskipun ada peringatan dari kantor kejaksaan yang dikeluarkan pada Rabu bahwa protes tanpa sanksi dapat mengakibatkan hukuman hingga 15 tahun penjara karena menyebarkan informasi palsu tentang militer, yang menjadi tindak pidana pada Februari.

Politisi oposisi yang dipenjara Aleksei A. Navalny dan kelompok antiperang Vesna, atau Spring, keduanya menyerukan protes pada Rabu.

Warga Rusia telah terbiasa dengan gagasan ditahan sehingga satu tempat penampungan hewan peliharaan yang mendanai dirinya sendiri dengan menjual pakaian yang dibuat T-shirt yang menunjukkan anak-anak bermain di luar bus sekolah yang sebenarnya adalah AvtoZak, kendaraan yang digunakan polisi anti huru hara untuk membawa tahanan untuk dipesan. kantor polisi.

Putin mengandalkan strategi menjaga kehidupan senormal mungkin bagi orang Rusia untuk mempertahankan dukungan pasif untuk perang. Sementara ribuan orang memprotes pada 24 Februari, hari ketika Rusia menginvasi Ukraina, lembaga penegak hukum mampu meredam banyak perbedaan pendapat publik.

Sekarang, prospek pasukan cadangan yang dipanggil membawa perang semakin dekat ke rumah orang biasa.

Rancangan yang diumumkan oleh Putin dapat mengguncang publik Rusia karena sebagian besar pria Rusia usia militer secara hukum dianggap sebagai cadangan; satu tahun dinas militer adalah persyaratan untuk pria berusia 18 hingga 27 tahun.

Meskipun Menteri Pertahanan Sergei K. Shoigu mengatakan bahwa hanya mereka yang memiliki pengalaman militer sebelumnya yang memenuhi syarat untuk direkrut, beberapa orang Rusia biasa khawatir bahwa mungkin ada wajib militer yang lebih luas di cakrawala, berpotensi menciptakan konsekuensi bagi Putin di dalam negeri.

“Mobilisasi meningkatkan taruhan tidak hanya dalam perang, dan tidak hanya dalam hubungan internasional, tetapi juga meningkatkan taruhan dalam politik domestik,” Ivan Kurilla, seorang profesor sejarah dan hubungan internasional di European University di St. Petersburg, menulis di Facebook.

Namun, Greg Yudin, seorang profesor filsafat politik di Moscow School of Social and Economic Sciences di Princeton University mengatakan, meskipun perintah mobilisasi “sebagian” tidak membatasi rancangan tersebut, itu masih “bukan pelanggaran yang terkenal. ‘Anda tidak mengacaukan bisnis kami, kami juga tidak mengacaukan kontrak Anda’”.

Sebuah petisi menentang “mobilisasi penuh dan sebagian” telah mengumpulkan hampir 300.000 tanda tangan pada Rabu malam.

“Saya pikir orang-orang tidak dapat menarik diri dari keterkejutan – mereka tidak percaya bahwa akan ada mobilisasi yang diumumkan,” kata Anastasia, 36, salah satu penyelenggara petisi, yang tinggal di St. Petersburg dan yang nama belakangnya adalah ditahan karena alasan keamanan.

“Bahkan kemarin kami berpikir itu tidak mungkin terjadi,” katanya, mengacu pada antisipasi pidato pengumuman Putin, yang awalnya diharapkan pada Selasa malam.

“Tetapi bagi saya tampaknya hari ini orang-orang masih terkejut bahwa itu terjadi. Dan mereka akhirnya menyadari: ‘Ini juga menyangkut saya’,” imbuhnya.

Pada Rabu sore, Navalny menerbitkan hasil jajak pendapat yang ditugaskan oleh organisasinya untuk menanyakan kepada responden bagaimana mereka akan bereaksi terhadap mobilisasi wajib. Hampir setengahnya menyatakan tidak setuju.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.